Complicated + wonderful

Next pageArchive

"moga kau mengerti luka yang dirasai hanya kerana ingin hati mu kembali kepada Yang Hakiki."

- (via aidilirman)

Jika tenang yang diharap tapi gelombang juga yang datang, berjuang dan hadapilah kenyataan itu.

(Source: aidilirman)

yakin. dia dalam jagaan Allah. :’)

Fi hifzillah =’)

(Source: aidilirman)

"terkadang kita terlalau erat menggenggam sehingga kita lupa cara utk melepaskan. semua hanya pinjaman. saatnya nanti semuanya akan pergi :("

- (via aidilirman)

"" Akhir zaman, ramai yang belajar ilmu agama tetapi ilmu agama itu tidak dapat menewaskan hawa nafsunya.”
- Ustaz Azhar Hasyim al-Hadrami-"

-

(via aidilirman)

Allah Allah Allah =(

"

antara amalan yang dilakukan Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wasalam

1. Senyuman
Abdullah bin Al-Harist r.a menuturkan, yang artinya, “Tidak pernah aku melihat seseorang yang lebih banyak tersenyum daripada Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam.” (Riwayat At-Tirmidzi)
.
2. Dahulukan Kanan
Daripada Aisyah, katanya: “Rasulullah SAW lebih suka mendahulukan yang kanan dalam segala hal (perbuatan) seperti memakai terompah, bersikat, berwuduk dan mandi.“ (Hadis riwayat Muslim)
.
3. Berpakaian
Ummu Salamah meriwayatkan: “Pakaian yang paling disukai oleh Baginda SAW ialah pakaian Qamis).” (Riwayat Tarmizi dan Abu Daud)

4. Bercelak
Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam bersabda: “Hendaklah kamu bercelak dengan menggunakan batu celak (Al-Itsmid) kerana celak dapat memperjelaskan penglihatan dan menumbuhkan bulu (mata).” (Riwayat Tarmizi dan Abu Daud)
.
5. Memakai Cincin
Ali bin Abi Talib meriwayatkan: “Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam memakai cincin di jari tangan kanan Baginda.” (Riwayat Tarmizi, Abu Daud, Nasa’i dan Ibnu Hibban.)
.
6. Makan
Ka’ab bin Malik r.a. meriwayatkan: “Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam makan menggunakan ketiga jari Baginda. Selepas makan Baginda menjilati ketiga-tiganya.” (Riwayat Tarmizi, Muslim, Abu Daud dan Ahmad)
.
7. Minum
Ibnu Abbas r.a. meriwayatkan: “Ketika Rasulullah SAW minum, Baginda menarik nafas (menghela) dua kali.” (Riwayat Tarmizi dan Abu Syaikh)
.
8. Bersilaturrahim
Rasulullah SAW bersabda: “Tahukah kamu tentang sesuatu yang paling cepat mendatangkan kebaikan ataupun keburukan? Sesuatu yang paling cepat mendatangkan kebaikan, adalah balasan (pahala) orang yang berbuat kebaikan dan menghubungkan tali silaturahmi, sedangkan yang paling cepat mendatangkan keburukan ialah balasan bagi orang yang berbuat jahat dan yang memutuskan persaudaraan.” (Riwayat Ibnu Majah).
.
9. Berjalan
Ali bin Abi Talib meriwayatkan: “Apabila Rasulullah SAW berjalan, tubuh Baginda tegak seperti sedang menuruni tanah yang landai.” (Riwayat Tarmizi dan Hakim)
.
10. Berkata
Anas Ibnu Malik r.a. meriwayatkan: “Rasulullah SAW mengulangi perkataan Baginda tiga kali supaya lebih difahami (oleh pendengarnya).” (Riwayat Tarmizi dan Hakim)
.
11. Tertawa
Abdullah bin Harith r.a. meriwayatkan: “Tawa Nabi Muhammad SAW hanyalah senyuman.” (Riwayat Tarmizi )
.
12. Bergurau/bercanda
Anas bin Malik r.a. meriwayatkan: “Betapa baiknya Nabi SAW menggauli kami. Baginda berkata kepada saudaraku yang masih kecil, ‘Wahai Abu Umair, apa yang sedang dilakukan oleh burung nughair?’” (Riwayat Tarmizi, Bukhari, Abu Daud, Nasa’i dan Ahmad)
.
13. Tidur
Aisyah r.ha. meriwayatkan: “Setiap kali hendak tidur pada malam hari, Rasulullah SAW menadahkan kedua tapak tangan sambil membaca Surah al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Nas kemudian Baginda meniup kedua-dua tapak tangan tersebut. Setelah itu, Baginda menyapu bahagian tubuh yang terjangkau, dimulai dari kepala, wajah lalu bahagian depan tubuh Baginda. Hal itu Baginda lakukan sebanyak tiga kali.” (Riwayat Tarmizi, Abu Daud, Ibnu Majah, Nasa’i dan Ahmad)
.
14. Membaca al-Quran
Ya’la bin Mamlak bertanya kepada Ummu Salamah tentang cara Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam membaca al-Quran. Menurut Ummu Salamah, Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam membaca al-Quran dengan sangat jelas kalimah demi kalimah. (Riwayat Tarmizi, Bukhari, Abu Daud dan Nasa’i)
.
15. Ibadah
Abu Hurairah r.a. meriwayatkan: “Rasulullah SAW melaksanakan solat hingga kedua-dua kaki Baginda bengkak. Beliau bertanya, “Mengapa engkau melakukan hal ini padahal engkau mengetahui bahawa Allah SWT telah mengampuni dosamu yang telah berlalu dan akan datang?” Baginda SAW menjawab, ‘Tidakkah aku menjadi hamba yang banyak bersyukur?’.” (Riwayat Tarmizi dan Ibnu Khuzaimah)

"

- (via aidilirman)

Perihal Sirat Mustaqim.

aidilirman:



Perjalanan semua manusia di atas Sirat Mustaqim adalah berbagai diantaranya ialah :

1) Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat sepantas kilat.

2)Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat seperti tiupan angin.

3)Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat seperti burung…

"

Suatu ketika setelah shalat shubuh Rasulullah berbalik badan menghadap kepada para sahabatnya dan beliau bertanya: “Tahukah kalian siapakah yang imannya paling menakjubkan?”

Maka para sahabat menjawab: “Para malaikat.”

Rasul menjawab: “Bagaimana mungkin para malaikat tidak beriman sedangkan mereka melihat kekuasaan Allah secara langsung..”

Lalu sahabat menjawab lagi: “Kalau begitu yang imannya paling menakjubkan adalah para Nabi dan Rasul.”

Rasul menjawab: “Bagaimana mungkin para nabi dan rasul tidak beriman sedangkan wahyu Allah turun atas mereka…”

Maka para sahabat menjawab lagi: “Jika begitu yang imannya paling menakjubkan adalah sahabat-sahabat para Nabi dan Rasul.”

Rasul menjawab: “Bagaimana mungkin para sahabat Nabi tidak beriman sedangkan Nabi berada di tengah-tengah mereka dan mereka melihat mukjizat-mukjizat.”

Maka sahabat bertanya: “Kalau begitu siapakah yang imannya palin menakjubkan, Wahai Rasulullah?”

Maka Rasulullah menjawab, “Yang imannya paling menakjubkan adalah orang-orang yang datang setelah kalian. Mereka tidak pernah melihatku tetapi mereka percaya kepada apa yang aku bawa, mereka tidak pernah berjumpa denganku tetapi mereka menerimaku, mereka tidak pernah berbicara denganku tetapi mereka membelaku sebagaimana kalian membelaku. Mereka hanya menemukan tulisan dan mereka beriman kepada tulisan itu. Sungguh aku rindu kepada saudara-saudaraku itu.”

Alangkah beruntung jika kita termasuk yang dirindukan Rasulullah..

Betapa beruntungnya muslim yang hidup di zaman sekarang ini dan mampu berjuang mempertahankan ke-Islam-annya.

"

- (via aidilirman)