ciktiramisue
ciktiramisue:

Ini kata-kata dari guruku. Sedang dia menyampaikan ilmu pada kami, terkeluar kata-kata ini dari mulutnya. Aku tersentap. Aku selalu rindukan Allah. Menangis rindukan Allah sehingga rasakan saat itu juga mahu bertemu dengan Allah. Rindu. Adakah itu tandanya aku jauh dari Allah? Tidak. Makin aku rindu, makin aku rasa tenang. Makin rasa ingin menangis. Allah mengizinkan aku punya rasa seperti itu. Mungkin maksud guruku, orang yang benar2 jauh dari Allah dan apabila dia ingin bertaubat,maka rindunya pada Allah akan hadir. Itu tanda dia benar2 ingin dekat dengan Allah. Alhamdulillah.
Sahabat, rindu rindukan tuhanmu. Rindukan Allah. Banyakkan berzikir. Solat sunat. Baca Al-Quran. Banyak berdoa. Tawakal. Redha dengan segala ujian Allah. Itu antara cara untuk kuatkan hubunganmu dengan Allah. Jangan biar hubunganmu dengan Allah longgar. Jangan.
Teringat kata-kata dari seorang kakak, “zaman sekarang, kita dah taknak apa-apa dah dik. Kita hanya nak Allah. Allah. Allah. Hanya Allah. Dari Allah, kepada Allah. Semuanya kerana Allah. Wangikan tasbihmu dengan aroma ketaqwaan. Rasakanlah kemanisan zikir. Allah…”

ciktiramisue:

Ini kata-kata dari guruku. Sedang dia menyampaikan ilmu pada kami, terkeluar kata-kata ini dari mulutnya. Aku tersentap. Aku selalu rindukan Allah. Menangis rindukan Allah sehingga rasakan saat itu juga mahu bertemu dengan Allah. Rindu. Adakah itu tandanya aku jauh dari Allah? Tidak. Makin aku rindu, makin aku rasa tenang. Makin rasa ingin menangis. Allah mengizinkan aku punya rasa seperti itu. Mungkin maksud guruku, orang yang benar2 jauh dari Allah dan apabila dia ingin bertaubat,maka rindunya pada Allah akan hadir. Itu tanda dia benar2 ingin dekat dengan Allah. Alhamdulillah.

Sahabat, rindu rindukan tuhanmu. Rindukan Allah. Banyakkan berzikir. Solat sunat. Baca Al-Quran. Banyak berdoa. Tawakal. Redha dengan segala ujian Allah. Itu antara cara untuk kuatkan hubunganmu dengan Allah. Jangan biar hubunganmu dengan Allah longgar. Jangan.

Teringat kata-kata dari seorang kakak, “zaman sekarang, kita dah taknak apa-apa dah dik. Kita hanya nak Allah. Allah. Allah. Hanya Allah. Dari Allah, kepada Allah. Semuanya kerana Allah. Wangikan tasbihmu dengan aroma ketaqwaan. Rasakanlah kemanisan zikir. Allah…”